Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengertian Teks Editorial, Ciri, Manfaat, Fungsi, Tipe, Tujuan, Contoh Dan Manfaatnya

Sudah pernahkah kamu dengar istilah teks editorial? Jika kamu kerap membaca sebuah media massa misalkan majalah atau koran, dalam media massa itu umumnya banyak informasi yang berisi kumpulan bukti dan info yang bermanfaat untuk kamu. Tetapi selainnya informasi, umumnya dalam media massa menyuguhkan kolom yang lain berisi opini atau penilaian yang dicatat oleh pimpinan redaksi itu. Nach kolom yang berisi penilaian atau opini dari pimpinan redaksi itu yang disebutkan teks editorial.

Pengertian Teks Editorial, Ciri, Manfaat, Fungsi, Tipe, Tujuan, Contoh Dan Manfaatnya

Apa kamu masih bimbang dengan teks editorial? jika kamu masih bimbang, baca Pengertian Teks Editorial, Tujuan, Susunan, Fungsi, Manfaat, dan Contoh Teks Editorial Komplet di bawah ini.

Pengertian Teks Editorial

Pengertian Teks Editorial, Ciri, Manfaat, Fungsi, Tipe, Tujuan, Contoh Dan Manfaatnya -1

Teks editorial ialah sebuah artikel dalam media massa yang disebut opini atau penglihatan redaksi pada sesuatu kejadian yang aktual atau sedang jadi pembicaraan hangat di saat media massa itu diedarkan. Rumor atau permasalahan aktual itu bisa berbentuk permasalahan politik, sosial, atau permasalahan ekonomi yang terkait dengan politik. Contoh rumor yang diangkat misalkan mengenai peningkatan bbm, reshuffle cabinet, peraturan import dan lain-lain. Teks editorial umumnya akan ada dengan teratur di koran atau majalah.

Teks editorial sebagai penilaian atau opini yang dicatat oleh redaksi sebuah media pada rumor aktual dalam masyarakat. Penilaian yang diulis oleh redaksi itu dipandang seperti penglihatan sah satu penerbit atau media pada sesuatu rumor aktual.

Walau teks editorial ialah penilaian atau opini, tetapi pada penulisannya tidak dapat asal-asalan. Penulisan opini atau penilaian harus diperlengkapi dengan bukti, bukti dan argumentasi yang rasional.

Pengertian Teks Editorial Menurut Beberapa Ahli

Menurut Dja'far H Assegaf dalam bukunya "publisistik saat ini" yang diambil dari Lyle Spencer dalam "editoril writing", editorial sebagai pengakuan berkenaan bukti dan penilaian dengan singkat, rasional, menarik dilihat dari sisi penulisan dan mempunyai tujuan untuk memengaruhi opini atau memberinya interpretasi pada sesuatu informasi yang mencolok sedemikian rupa hingga untuk beberapa pembaca media massa akan memerhatikan keutamaan makna informasi yang ditajukkan barusan (Dja'far H. Assegaff : 1991).

Tujuan Teks Editorial

Minimal ada 2 tujuan khusus dari teks editorial:

  1. Teks editorial mempunyai tujuan ajak pembaca untuk turut berpikiran mengenai rumor aktual yang hangat dibahas atau sedang terjadi dalam kehidupan sekitaran.
  2. Teks editorial mempunyai tujuan untuk memberinya penilaian atau penglihatan redaksi ke pembaca pada rumor yang berkembang.

Manfaat Teks Editorial

  1. Memberinya info ke pembaca
  2. Berguna untuk menggairahkan pertimbangan pembaca
  3. Teks editorial kadang sanggup gerakkan pembaca untuk melakukan tindakan.

Fungsi Teks Editorial

  1. Teks editorial mempunyai beberapa fungsi salah satunya, seperti berikut:
  2. Fungsi editorial biasanya menerangkan informasi dan mengakibatkan pada warga.
  3. Memberikan background dari hubungan informasi itu dengan realita sosial dan factor yang memengaruhi lebih lengkap.
  4. Kadang ada analitis keadaan yang berperan untuk menyiapkan warga akan peluang yang dapat terjadi.
  5. Melanjutkan penilaian kepribadian berkenaan informasi itu.

Ciri-Ciri Teks Editorial

  • Topik tulisan teks editorial selalu hangat (sedang berkembang dan dibahas secara luas oleh warga), memiliki sifat aktual dan faktual.
  • Teks editorial memiliki sifat struktural dan rasional.
  • Teks editorial sebuah penilaian / opini yang memiliki sifat argumentative.
  • Teks editorial memikat buat dibaca, karena dicatat dengan memakai kalimat yang cepat, padat dan terang.

Susunan Teks Editorial

Ada 3 susunan yang membuat teks editorial/penilaian, yakni:

  1. Pengakuan opini (tesis), sisi yang berisi pemikiran penulis mengenai permasalahan yang diulas, umumnya berisi sebuah teori yang hendak diperkokoh oleh argument.
  2. Argumentasi, sebagai argumen atau bukti yang dipakai buat perkuat pengakuan dalam tesis. Argumentasi yang diberi bisa berbentuk pertanyaan umum/data hasil riset, pengakuan beberapa ahli, atau bukti-bukti berdasar rekomendasi yang dapat dipercayai.
  3. Pengakuan/Penegasan ulangi opini (Reiteration), sebagai sisi yang berisi penegasan ulangi opini yang disokong oleh bukti pada bagian argumentasi buat perkuat/memperjelas. Penegasan ulangi ada di sisi akhir teks.

Aturan Kebahasaan Teks Editorial

  1. Aturan kebahasaan yang dipakai dalam tek editorial hampir sama dengan teks proses kompleks yakni memakai verba material.
  2. Adverbia, mempunyai tujuan supaya pembaca yakini teks yang diulas dengan memakai kata info seperti selalu, kerap, umumnya, terkadang, jarang-jarang dan lain-lain.
  3. Konjungsi yakni kata penyambung pada teks, seperti bahkan juga dan lain-lain.
  4. Verba material yakni verba yang memberikan tindakan fisik atau kejadian.
  5. Verba logis yakni verba yang memberikan jalinan intensitas(Pengertian B ialah C) dan punya (Memiliki kandungan pengertian B mempunyai C)
  6. Verba psikis yakni verba yang memberikan pemahaman (menyaksikan, dan lainnya), afeksi (cemas dan lainnya), dan kognisi (pahami dan yang lain). Pada verba psikis ada partisi[am pengindra dan peristiwa.

Tipe tipe Teks Editorial

  1. Interpretaive editorial, editorial ini mempunyai tujuan untuk menerangkan rumor dengan menyuguhkan bukti dan figure untuk memberinya pengetahuan.
  2. Controversial editorial, editorial mempunyai tujuan untuk memberikan keyakinan pembaca pada kemauan atau tumbuhkan keyakinan pembaca pada sesuatu rumor. Dalam editorial ini umumnya opini yang bersimpangan akan dilukiskan tambah jelek.
  3. Explantory editorial, editorial ini menyuguhkan permasalahan atau satu rumor supaya dipandang oleh pembaca. Umumnya teks editorial ini mempunyai tujuan untuk mengeidentifikasi satu permasalahan dan buka mata masayarakat untuk memerhatikan satu rumor.

Contoh Teks Editorial Dalam Surat Berita

Pengertian Teks Editorial, Ciri, Manfaat, Fungsi, Tipe, Tujuan, Contoh Dan Manfaatnya


Sedia Mitigasi Saat sebelum Musibah

Team Redaksi Lampung Post 09 Aug 2018 - 1:30 199

SEDIA payung saat sebelum hujan, jadi pernyataan yang diberikan leluhur dan jadi dasar untuk memperhitungkan tiap masalah mendatang. Untuk itu pemerintahan menggemakan program mitigasi untuk tiap wilayah yang riskan musibah.

Telah sepantasnya pemerintahan melangsungkan beragam usaha penangkalan, kesiagaan, peringatan awal, mengantisipasi, dan mitigasi sampai pengendalian becana. UU No 24/2007 mengenai Pengendalian Musibah, Pasal 5 mengatakan pemerintahan dan pemda jadi penanggung jawab dalam penyelenggaraan pengendalian musibah.

Parameter kesiagaan dan mitigasi yang sudah dilakukan pemerintahan itu tecermin dari gempa 2x di Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat (NTB). Gempa pertama terjadi pada 28 Juli 2018 dengan kemampuan 6,4 rasio Richter (SR) dan tidak ada korban jiwa. Disamping itu, pun tidak terjadi tsunami di sejauh pantai Lombok Utara itu.

Dan seminggu selanjutnya, pada 5 Agustus 2018 gempa kembali mengguncangkan Lombok Utara, saat masyarakat sedang menjalankan sholat magrib. Ini kali gempa memiliki kekuatan semakin hebat, yaitu 7 SR. Walaupun tidak ada tsunami, korban jiwa jatuh banyak. Beberapa ratus masyarakat wafat terserang puing-puing bangunan saat gempa itu.

Tubuh Nasional Pengendalian Musibah (BNPB) menulis mayoritas korban wafat karena terkena bangunan ambruk. Sementara Tubuh Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) berteori jika gempa pertama sebagai pendahuluan, sementara gempa intinya atau main earthquake pada 5 Agustus dengan kemampuan 7 SR. Seterusnya gempa susulan dengan kemampuan yang lebih kecil.

Bila dibaca dari keterangan dua lembaga pemerintahan yang dipercayai untuk mengatasi musibah itu, memiliki arti telah ada perkiraan jika Lombok Utara ialah wilayah riskan gempa. Karena, wilayah itu ada di atas patahan lurus bumi, hingga jauh-beberapa hari harusnya bisa dilaksanakan mitigasi musibah.

Pengertian mitigasi sendiri sesuai UU 24/2007 itu ialah usaha kurangi resiko musibah untuk warga yang ada pada teritori riskan musibah. Hal tersebut memiliki arti di wilayah Lombok Utara seharusnya telah dilaksanakan usaha itu, minimal publikasi ke warga hadapi gempa. Publikasi konstruksi bangunan antigempa dan jalur-jalur penyelamatan telah dipersiapkan.

Sekarang Lampung sebagai wilayah riskan musibah gempa bumi, berkaitan status Bumi Ruwa Jurai di atas patahan lurus Eurasia dan Indo-Australia. Hingga bakal ada teror korban jiwa, bila pemerintahan lupa untuk menyiapkan mitigasi saat sebelum musibah itu tiba, kesengsaraan untuk warga banyak bisa menjadi panorama ironis yang tidak bisa terelak kembali.

Janganlah sampai karena minimnya mitigasi, musibah yang tiba akan makan beberapa korban. Apa lagi bila mitigasi dan pengendalian musibah cuman jadi project. Karena itu, korban yang sangat cedera malah semakin menjerit pada dalamnya sakit. Sedia mitigasi saat sebelum musibah tiba terjang ialah kewajiban.

Begitu pembahasan berkenaan Pengertian Teks Editorial, Tujuan, Susunan, Fungsi, Manfaat, dan Contoh Teks Editorial Komplet mudah-mudahan berguna dan menambahkan wacana.

Mang Aip
Mang Aip Saya hanya seorang blogger biasa. Owner dari: Mangaip Blog, Plaza Obat, Contoh Surat, Corensic. Influencer, affiliate of JSSOR, Forum Lenovo, Netvibes, IMDB

Post a Comment for "Pengertian Teks Editorial, Ciri, Manfaat, Fungsi, Tipe, Tujuan, Contoh Dan Manfaatnya"